"Hope and Believe"

Archive for the ‘Jalan-jalan’ Category

Eiffel, I’m in….? – Day 1Part 2

We were really enjoying Versailles Palace,but the clock showed that it’s already 2 o clock,   from Versailles Palace we rushed back into the station, since we had a meeting with Echa. She is a parisian whom I showed her around Eindhoven 2 months before this journey. That time… It was her time to show us around 🙂

Route

At the Versailles station I found that my train day-ticket was lost. A ticket which can be used travel around Paris using train, usually subway though.Argh… It cost me around 10 euro’s or 120.000 Rupiah since the ticket was for 4 area’s. In Paris, they divide the railway into many areas. Area 1-3 are the inner part of Paris, the rests are the outer ring of Paris. The picture above shows that the lighter color is on the inner part of Paris, and the darker part is the outer part. We were on the outside of the inner ring, and the destination is St.Michel

Notre-Dame de Paris

We went to St-Michel using RER(Réseau Express Régional or “Regional Express Network”), but during the journey suddenly Echa sent me a message that she was gonna be late. So we decided to drop by at Notre Dame, a famous church in Paris built starting from 12th until 14th century. The big gothic church was decorated with ornament, and gargoyle. Then, we entered the church just to see what’s inside it. Inside the church the medieval flavour was really visible, the glass window, the statue of  Jeanne d’Arc(Joan of Arc), couple of tombs and some candles.

Then, we walk from Notre-Dame to St.Michel along the Seine River(Joan of Arc was burned, her ashes were thrown away to this river). In the middle of walking, I saw there was some kind of water tap since I was really thirsty, I drank it without any second thought, it taste awful… wait a second…. it wasn’t drinkable water..Different from Netherland where you can drink from any tap, in Paris you can only drink if there is a sign “drinkable”  -_-”

Seine River

After arrived at the meeting point we saw there was a large fountain statue, image of Archangel Michael. While seeing the fountain, we realized there was a black hair girl wearing black autumn coat, yup.. she was Echa… When we met again, actually I never realized we were going to meet again this soon. After a small chat, we headed to another part of Paris, we had a dinner in a restaurant. We talked about our plan in Paris what suppose to be visited, and re-evaluated again our plan. The map which we got from the hostel at that time was full of writing and many notes ( I still keep it til now as  memento 😀 ). She also told us where we could buy the cheap souvenir of Paris.

Palais Garnier

The pleasant dinner time was finished, we took a small walk.. ah.. Paris was really crowded at night, not like Eindhoven, after 18.00 it’s just like a ghost town. We went to Palais Garnier, the biggest opera house in Paris, also walked by the famous mall of Paris, Galeries Lafayette. The sidewalk also full of attraction and lamps…although it is on early november, but christmas came earlier at that city. It was so fun to walk at night, since Paris was not as cold as Eindhoven.

Galeris Lafayette

Then its time to call it the night, we went back to the hostel using metro. What we like about metro in Paris is the schedule, it’s only 2-3 minutes before another metro departs, no bus nor train has this tight schedule in Netherland.  The metro itself has many lines, to read the metro map you need to be careful if you don’t want to get misdirected.

Paris Metro

In hostel we could see that big church stands at the highest point of Paris… No doubt.. after arrived to hostel we went out again.. Tired defeated by curiousity… We headed to Sacré-Cœur, the catholic church which  built around 1919. The inner part of the church was more “serious” since not many tourists taking photograph. Outside of the church we could see Paris at night.. it was beautiful…

Paris at Night

Satisfied with the view we headed back to the hostel, we thought we could just sleep, but we found a “surprise”. We couldn’t enter our room since the key was not working. We asked to the receptionist, he said that his friends gave us the wrong room, so we need to change -_-” Thank God, the owner of the room were kind, she brought our luggage to the receptionist. What a day… 😀

Advertisements

Eiffel, I’m in….? – Day 1Part 1

It’s been a year since I visited Paris….  ah… romance was everywhere..great historical building and a lovely night with beautiful french music and french cuisine…  or was it..??? First of all, I went there.. not with my spouse nor my girlfriend. My unforgettable moment is my umbrella taken by some Parisian thugs in a heavy rain, yeah.. I got wet because of  it. For some people think Paris is a romantic city. But I have my opinion about the city, that’s what I want to share with you.

I use to be a  neat and organized person. A month before going there the plan has already been scheduled, map has also been marked. But at the last moment I made a stupid mistake, I found that my bag was too small, then I decided to change it, that’s where my plan was ruined. The charger for my camera, cellphone charger, the map and all the routes was left in Eindhoven.

Paris Metro

But no time for complaining, my bestfriend and I decided to make another plan, which was considered a success. We arrived at the bus station Gallieni, Paris at 6 oclock which was so crowded at that time, many people  were coming from many Destination. From there we were going to Anvers where our hostel located by using Metro(subway). I don’t  know whether We’re the stupid one nor the interface of the ticket machine was strange. We took around 5 minutes just to figure out how the machine works. (“Great Angga and you call yourself a computer science student -_-“)

Gare du Nord

Finally, we arrived at the hostel. We didn’t stay for a long time, just chek-in, and dropped our luggage, since we didn’t want to waste any time. At 08.00 we went to the Gare du Nord, the biggest train station in Paris. The train station itself  has many level, the ground level was for the international train and long distance destination. The lower level was for the RER and Metro(subway). As you can imagine it was so crowded…

Gate of Versailles

After one hour of journey from Paris, we arrived in Versailles where a  famous palace is located. To enter the palace you will need to buy ticket, but if you’re under 25 and have residence permit(europe), it’s free. The first impression I saw the castle was “Are you serious ??? This must be some kind of joke” I have never seen this in entire of my life..   How much money and how much effort to build this state of the art palace. The palace actually was some kind of rest area  for Louis XIII, and also the hunting ground. Then during Louis XIV, he transformed and expanded it, moving the court and government of France to Versailles. For the next 3 generation of kings they modify and enlarge it, until the revolution happened.

Hall

Near the main entrance there was a big hall, it was used to held ceremony or party. Then, we enter many beautiful rooms, the ceiling was painted with beautiful roman mythology, the entire room was decorated with some artifacts… “Wow… ” At that time I couldn’t stop being amused. What interest me so much was the enormous number of  hidden doors, rooms which designed to be a labyrinth, the wall thickness which more than 1 meter, and the total number of King’s bedroom. The purpose of course to prevent assassination. It’s so movie-alike 😀

Hall of Mirrors

Then, we arrived at the “Hall of mirrors”, inside this room we could find 17 windows and facing the windows there were 17 mirrors. It’s quite big also (73.0 m × 10.5 m × 12.3 m). If you guys ever heard about Treaty of Versailles(A peace treaty between Germany and allied forces), it happened in this room.

Garden

It took about 1 hour to enjoy that palace, then we were enjoying the Garden. Wait a second did I say garden? It’s plants everywhere as far as my eyes could see. Relative to the palace which around 50.ooo square meter. If I made eight palaces inside the garden they still fit 😀 And this is not all. Louis XVI build a small village for his beloved wife, Marie Antoinette. “Impressive huh.. ” The garden itself has many type of plants and more look like a labyrinth. Suppose if I were left there maybe I couldn’t know which way the exit is.

Garden

I really enjoy Versailles it’s so beautiful. If you go to Paris, it’s a MUST-visit site. I  suggest you not to come  in winter, since there won’t be a beautiful garden… hehe.. 😀

—end—

  • Je m’en vais, mais l’État demeurera toujours.” (“I depart, but the State shall always remain”) – Louis XIV

Melarikan diri ke Eropa – Hari Keempat dan Kelima (Habis)

Rute perjalanan hari keempat

24 April 2011, setelah melewati malam yang sangat menyenyakkan, pagi harinya kami meneruskan perjalanan menuju ke Basel, Swiss. Kota perbatasan antara Jerman dan Swiss. Tapi sebelum sampai kesana, kota pertama yang akan kami kunjungi adalah Bellinzona, sebuah kota di Swiss yang memiliki 3 kastil. Dahulu kala kastil-kastil tersebut digunakan oleh melindungi dari serangan Jerman, dan juga sebagai pendapatan karena setiap orang yang hendak melewati tembok, harus membayar semacam pajak perjalanan.

Kastil di Bellinzona

Kira-kira pukul 11 kami berangkat menuju kota Lucerne, rencana awal kami dengan cara melewati pegunungan Alpen, tapi malam sebelumnya Sabine memberitahu kami bahwa pegunungan Alpen hanya dibuka ketika musim panas. Walaupun sekarang musim semi, tapi diatas puncak gunung, salju masih tebal. Akhrinya kami memutuskan untuk melewati pegunungan Alpen menggunakan terowongan. Terowongan Gottard adalah terowongan untuk mobil terpanjang ketiga di dunia(16924 m), setelah Laerdal, Norwegia(24.510 m) dan Wushaoling, Cina(20.510 m).

Menuju Lucerne

Ketika musim panas banyak orang menggunakan terowongan ini, sistem buka tutup diberlakukan, sehingga dapat menimbulkan kemacetan berkilo-kilo meter,  butuh waktu sekitar 5-6 jam untuk melewati kemacetan. Tetapi karena sekarang musim semi, maka waktu yang dibutuhkan untuk menyebarangi terowongan tersebut cukup 20 menit saja.

Suasana pedesaan di Swiss

Setelah melewati terowongan tersebut, sampailah kami di kota Lucerne, kota yang dipenuhi dengan danau-danau, dan pemandangan yang indah. Sampai sekarang saya masih bisa merasakan sejuknya angin yang bertiup sepoi-sepoi. Di pinggir danau saya meluangkan waktu saya tiduran sebentar, di kejauhan saya bisa melihat Gunung Pillatus dan Rigi, bagian dari pegunungan Alpen.  Dalam perjalanan saya memperhatikan ada sesuatu yang unik, di jalan-jalan ada berbagai macam penunjuk jalan, untuk berbagai macam transportasi dari mobil, hingga pejalan kaki, dari roller-blade sampai sepeda.

Danau Urner, Swiss

Di dalam kota Lucerne  ada jembatan kayu yang dibuat sejak abad ke-14. Indahnya pemandangan, dan cantiknya kota, membuat kota ini terpilih menjadi tujuan wisata ke-5 pada tahun 2010 oleh Tripadvisor.

Jembatan kayu di Lucerne, Swiss

Sore harinya kami menuju kota Basel, disana.. teman kami sudah menunggu. Di kota ini kami iseng-iseng main ke stasiun kereta api Basel, sungguh ramai stasiun tersebut, yang menarik disana adalah 3 bahasa yang digunakan: Jerman, Italia, dan Perancis. Puas melihat-lihat keadaan stasiun tujuan kami selanjutnya menuju perbatasan antara 3 negara, Swiss, Jerman, dan Perancis, perbatasan tersebut berada di pinggir sungai Rhine.  Perbatasan tersebut ditandai dengan monument yang tinggi menjulang dengan 3 tanda negara.

Stasiun kereta api Basel, Swiss

Malamnya kami bertemu dengan teman kami di restoran asia, sesampainya disana kami kaget… karena  ditraktir di restoran asia *Makasih ya, Kenyo.. ^^ * Setelah kenyang, malamnya kami tidur di tempat dia

Sore hari di sungai Rhine, perbatasan antara Swiss, Perancis, dan Jerman

Keesokan harinya dalam perjalanan pulang hampir semua merasa kecapekan, sehingga jarang orang yang berbicara, ditengah kesepian itu saya kembali terngiang semua perjalanan kami, mulai dari uniknya Arles dan Avignon di Perancis, birunya pantai di deretan Cote de Azzure yang membentang dari Perancis hingga Italia, kota Milan yang seperti Jakarta, asrinya pegunungan Alpen beserta danau-danau yang menggoda kami untuk berenang.  Ini merupakan pengalaman yang tak ternilai harganya. Belum ditambah dengan orang-orang yang menemaniku selama perjalanan, dan orang-orang yang kutemui dalam perjalanan tersebut.  Alhamdulillah ^^

Cepatnya...

Tersadar dari lamunanku, mobil ini melaju sangat cepat ternyata… melebihi batas kecepatan yang diperbolehkan..   *Pelan-pelan aja Jessie…  LOL*

—-Selesai—-

  • Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezki-Nya. [Al-Mulk: 15]
  • Katakanlah: “Berjalanlah di (muka) bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan (manusia) dari permulaannya,….  [Al-‘Ankabuut:20]

Melarikan diri ke Eropa – Hari Ketiga

Rute perjalanan hari ketiga

Bangun pagi dengan badan yang segar memang sungguh nikmat, setelah malam sebelumnya kami tidur di mobil . Pagi yang cerah dan tidak berangin menambah mood kami. (Yeah… )
Kami berangkat dari rumah Jerome kira-kira jam 9 pagi. Harap-harap cemas, karena sebelumnya kami ngobrol-ngobrol dengan Amanda, dia berkata bahwa hari ini di daerah Mediterania bakal hujan.. huf…
Tujuan kami berikutnya adalah kota Santa Margherita Ligue, Italia. Sebuah kota nelayan di pinggir pantai italia. Dalam menuju kesana kami melewati Genova, sebuah kota industri yang sangat padat dan besar di Italia, kota ini salah satu dari daerah segitiga emas di Italia, tapi tentunya bagi penggemar Liga Italia serie A pasti pernah mendengar kota ini. Kesan saya mengenai kota ini adalah kotor, dimana-mana banyak cerobong asap, apartemen kumuh dimana banyak jemuran yang bergelantungan dapat ditemui di banyak tempat.  Bangunan di kota ini menurut saya tidak begitu indah, pilihan warna yang kusam menambah kesan tidak terawat pada bangunan tersebut.

Pengendara motor di jalan tol Genova, Italia

Waks.. ternyata tiba-tiba hujan deras di tengah jalan… ditambah dengan kemacetan di jalan lingkar kota Genova gara2 ada tabrakan. Untung saja tidak sampai satu jam kami melewati  kemacetan, dan setelah 3 jam perjalanan, sampailah kita di kota Santa Margherita Ligue, tipikal kota italia lainnya, sudut-sudut jalan berbentuk kotak. Yang menarik di Italia adalah banyak orang mengendarai sepeda motor, hal ini jarang sekali saya lihat di Belanda. Dari motor merk Jepang hingga buatan lokal pun sering dijumpai di jalanan. Tipe motor yang ada disana pun beragam, dari motor besar hingga motor scooter(tanpa gigi). Tapi model motor bebek seperti di Indonesia tidak pernah dijumpai.

Sekedar intermezzo aja,  di Belanda, pembuatan SIM untuk mobil, rata-rata membutuhkan biaya sekitar 2000 euro(atau sekitar 24 juta rupiah).  Itupun belum tentu lulus. Saya tanya orang Belanda sendiri tidak jarang mereka  membutuhkan 3-4 kali ujian sampai mereka lulus.

Membuat pizza

Kembali ke perjalanan, di kota Santa Margherita Ligue kami mencoba jajanan kuliner ala itala, yup… pasta spaghetti dan pizza. Penasaran dengan variasi spaghetti, akhirnya  saya pesan yang di Indonesia tidak ada, spaghetti  scoglio, merupakan spaghetti seafood, lengkap dengan kerang, cumi,dan ikan. Ketika saya mencoba spaghetti tersebut, ternyata rasa yang ada didalamnya lebih dari itu. Saya bisa rasakan gurihnya minyak zaitun…

Pizza dengan seafood topping

Kemudian saya coba pizza margherita.. tekstur.. dan lembutnya adonan.. mak nyus.. 😀  Dibandingkan dengan masakan Belanda? Jauh…… lebih enak masakan Italia..masakan belanda kaga ada rasanya.. ^^ (Besok weekend jadi pengen coba resep.. hm.. masak apa ya…)

Menuju Milan

Perjalanan selanjutnya adalah menuju ke utara italia, yaitu kota Milan. Sebenarnya perjalanan ke kota Milan ini agak “konyol” karena kita hanya ingin lihat bagaimana bentuknya stadium San Siro dan beli souvenir disana. Mungkin dibenak kita kota Milan itu sangat indah, hal ini mungkin benar untuk di pusat kota. Tetapi secara keseluruhan, kota ini lebih mirip dengan kota Jakarta yang bersih. Dimana gedung tinggi dibangun, jembatan layang dengan kiri kanannya spanduk-spanduk iklan. (Tapi g se keterlaluan Jakarta sih.. )

Ketika kami memasuki kota tersebut jalanan yang lengang menyambut kita, padahal ketika dalam perjalanan menuju ke kota Milan, banyak sekali penunjuk jalan yang mengisyaratkan bahwa jalanan Milan adalah jalanan yang padat dan kemungkinan macet. Jawaban dari semua ini adalah ketika kami mendekati stadion San Siro, ternyata di dalam stadion itu sedang ada pertandingan antara Inter Milan dengan Lazio.

Stadion San Siro, Milan, Italia

Sesampainya di depan stadion terdengar pengunguman bahwa Wesley sneijder mencetak gol, dan riuh penonton terdengar hingga kemana-mana. Saya ingin masuk ke stadion untuk membeli souvenir, tetapi takut setelah pertandingan bakal terjadi keramaian(maaf teman-teman g jadi dibeliin souvenir dari San siro), akhirnya kami memutuskan untuk langsung pergi ke Como.

Como merupakan kota di Italia yang terletak di kaki pegunungan Alpen. Kota ini juga merupakan kota kelahiran Alessandro Volta, penemu baterai. Objek pemandangan di kota ini adalah danau yang terdapat di dekat pusat kota.  Disana kami agak berlama-lama untuk menikmati suasana kota. Tak sadar waktu menunjukkan sudah jam 7.15, kami segera bergegas menuju ke tempat parkir  karena ada janji dengan Sabine, host dari couchsurfing. Dia tinggal di kota Arzo, Swiss yang berjarak kira-kira 40 menit dari kota Como.

Setelah melewati tapal batas antara Swiss dan Italia tak terasa beberapa menit kemudian kami sampai dirumah dia, kami terkagum-kagum dengan rumahnya, rumah dia terletak di sebuah desa kecil, dimana rumah itu merupakan bangunan tua yang dibangun sejak 1726. Yang asik lagi ternyata didalam rumah itu terdapat 8 keluarga, bayangkan… !

Saya sangat terkejut malam itu karena kami disuguh dengan makan malam yang dibuat sendiri oleh Sabine. Zucchini, semacam omelet dengan keju kambing, tabbouleh yang terbuat dengan bahan bulgur, tomat, bawang dan mint. Belum selesai disitu, untuk penutupnya Sabine membuatkan apple pie.. hm… sangat nikmat… ^^ (menambah antrian resep yang harus dicoba sendiri)

Bulgur

Selesai makan malam yang nikmat, kami ngobrol-ngobrol dengan Sabine, ia bercerita bagaimana keadaan di Swiss secara umum, dan bagaimana swiss sukses mengelola  3 bahasa nasionalnya, perancis, jerman, dan italia(g semudah yang dibayangkan) . Yang saya heran tentang dia adalah hobinya, walaupun hidupnya di pegunungan ternyata hobinya  adalah menyelam di laut, dari laut karibia, hingga pulau sipadan di Malaysia pernah dia selami. Indonesia? Tentu saja.. ambisi terbesar dia adalah menyelam di Bunaken ^^

Melarikan diri ke Eropa – Hari Kedua


Rute perjalanan hari kedua

Setelah malam yang melelahkan karena tidur di dalam mobil(bahkan ada yang tidak bisa tidur). Perjalanan hari kedua diteruskan menuju kota Avignon, yaitu kota di bagian selatan Perancis. Kota ini dulunya salah satu pusat agama katolik. Oleh karena itu, disana juga terdapat gereja yang besar (bagi saya lebih mirip kastil)yang merupakan objek wisata utama di kota ini. Jalanan untuk masuk ke dalam komplek gereja(yang besarnya satu kota) itu sangat kecil, dan hanya bisa untuk satu mobil. Jalanan satu arah dan dan besarnya pusat kota membuat  seolah-olah di dalam kota tersebut seperti labirin yang besar.

Avignon

Kota ini juga terkenal dengan jembatan kunonya yang dibangun pada tahun 1177. Jembatan ini sebagian masih utuh, dan sebagian lagi sudah hancur, jembatan tersebut kelihatan sangat menawan. Sayang sekali kami tidak bisa naik ke jembatan tersebut. Setelah menikmati keindahan jembatan dari bawah, kami kembali lagi ke mobil dan meneruskan perjalanan.

Dalam perjalanan kami juga perhatikan bahwa tanaman di daerah selatan eropa berbeda dengan eropa bagian utara, tanaman tersebut lebih besar dan variasinya lebih banyak. Kebun anggur, basil, zaitun pun menghiasi di sebelah kanan kiri jalan. Tidak heran jika orang Italia atau Perancis punya resep masakan yang enak-enak, karena bahan mentahnya bisa ditanam dimana-mana.

Arles

Setelah 2 jam perjalanan dari Avignon sampailah kami di kota Arles, kota ini terletak lebih ke selatan lagi. Sesampainya di kota itu, kami terheran-heran, karena jalanan di pusat kota ditutup. Ternyata di Arles baru diselenggarakan adu banteng di Gedung Amphitheater.  Kenapa di Perancis ada adu banteng? Pertanyaan yang menarik… Hal ini mungkin dikarenakan letak kota Arles yang berdekatan denagn Spanyol. Bahkan bangunan lama di kota tersebut dan lagu yang dinyanyikan oleh musisi jalanan disana sangat mirip dengan Spanyol. Jika tidak ada keterbatasan waktu, mungkin kita akan tinggal di kota ini lebih lama, sayangnya kita terbatasi oleh jadwal.

Nice, Perancis

The Côte d’Azur atau dalam bahasa inggris disebut French Riviera. Merupakan deretan pantai di bagian tenggara Perancis dan memanjang sampai ke Italia. Cannes tempat dimana diadakan festival film ada disini juga, tetapi kota terbesar dalam deretan itu adalah Nice di Perancis.

Siang itu kami terkagum-kagum dengan kaeadaan kota-kota disana. Tampaknya orang yang tinggal disana adalah orang-orang kaya semua. Dari mobil hingga bangunannya tampak indah. Arsitektur bangunan yang kental dengan jendela panjang, dan warna bagunan orange kecoklatan membuat mata terpana karenanya. Bangunan-bangunan itu pun berdiri secara unik, didirikan di tepi-tepi tebing di pinggir pantai yang menambah daya tarik tersendiri.

Dalam kota Nice, seakan-akan kita bukan berada di Eropa lagi, tetapi lebih mirip dengan Miami atau California, mobil-mobil mewah dan palem di pinggir jalan menghiasi kota tersebut.  Masuk lebih ke dalam lagi, bisa kita temui alun-alun mediterania yang indah, lengkap dengan musisi jalanan di kota tersebut. City centrum kota tersebut sangat ramai dengan wisatawan, tetapi dalam perjalan kali ini saya sangat jarang menemui turis dari Asia. Kebanyakan di kota itu wisatawan dari Eropa.

Monaco

Kalau teman-teman pernah mendengar GP Monaco, maka kota ini tidak jauh dari kota Nice, yang merupakan tujuan kita selanjutnya, hanya 40 menit waktu perjalanan.  Jalan yang menghubungkan kedua kota ini sangat indah dan menantang, menyusuri tebing-tebing sepanjang pantai dimana di sebelahnya sudah berbatasan dengan pinggir laut.

Bersama Jerome

Malamnya kami menginap di rumah Jerome(gratis :P). Jerome adalah penduduk asli Nice dan seorang petualang juga. Hampir semua benua pernah dia jelajahi. Disana kami juga bertemu 3 orang anggota couchsurfing yang menginap disana. 2 orang dari Amerika John dan Amanda, serta Agnieszka dari Polandia, sangat seru ngobrol-ngobrol bersama mereka.

Melarikan diri ke Eropa – Hari Pertama

Perjalanan kami dimulai pada hari kamis tanggal 21 april jam 5 sore. Hari itu cuaca sangat cerah di Eindhoven, sehingga kami berharap kota-kota tujuan kami akan cerah juga. Tujuan pertama kami adalah kota Avignon, Perancis. Kota ini terletak di bagian selatan perancis yang berjarak kurang lebih 1000 km dari Eindhoven.

Dalam perjalanan, kami menjumpai kemacetan di sekitar kota Maastricht di Belanda, tetapi beruntung jam 7 malam kami telah tiba di Belgia. Hanya dalam beberapa menit kemudian, kami memasuki luxembourg. Karena negara ini adalah negara yang kecil juga, tidak butuh waktu  lama kami sampai di Perancis.

Rute perjalanan hari pertama

Di Perancis perjalanan terasa lama, jarak antara kotanya lumayan jauh, kota Metz, dan Nancy adalah kota terakhir yang kami lihat, setelah itu kami memasuki jalan tol yang tidak ada kotanya sama sekali.

Matahari mulai tenggelam, langit mulai gelap, dan yang bisa saya lihat hanyalah pepohonan pinus. Saat itu saya melamun bagaimana semua ini bisa terjadi.  Semua ini berawal dari  2 bulan yang lalu, ketika itu saya berbincang-bincang dengan Amel, Jessie, Qonita, dan Reyhan mengenai jalan-jalan di musim semi ini. Tidak ada yang yakin bahwa acara ini bisa terlaksana karena kesibukan kami di universitas.

Sedikit demi sedikit kami mulai menyusun rencana perjalanan. Google map kami gunakan untuk menentukan rute perjalanan dan menghitung lama perjalanan.  Setelah rute perjalanan kira-kira sudah terbentuk. Kami kemudian menghitung total anggaran perjalanan menggunakan viamichelin, di situs ini kita bisa mengira-ngira, berapa bahan bakar yang akan digunakan, beserta jalan tol mana yang akan kita lalui. Untuk menghemat lagi, kami berusaha mencari dimana kami bisa tinggal secara gratis, menggunakan couchsurfing, beruntung kami mendapatkan orang yang berbaik hati menampung kita. Lamunan saya berhenti, saat itu Qonita berkata bahwa bulannya sangat indah, benar.. Saat itu bulan berwarna merah, karena di daerah situ jarang ada kota, maka cahaya bulan dan bintang lebih berpendar.

Renault Scénic yang senantiasa setia menemani kami

Sekitar jam 1 malam sampailah kami di kota Lyon, Lyon merupakan salah satu kota besar di Perancis, dan merupakan salah satu kota industri. Lampu malam di kota itu sangatlah indah dipadu dengan arsitektur bangunan ala Perancis membuat suasana kota itu semakin  anggun.  Karena sudah tidak kuat lagi tuk bangun akhirnya saya tidur. Saat itu Reyhan masih mengendarai mobil hingga jam 3 pagi dimana dia sendiri juga sudah kecapekan. Akhirnya kami istirahat di daerah Valence, Perancis. Walaupun kami tidak sampai kota Avignon kami sudah menempuh perjalanan yang cukup jauh.